Beranda Tiket Wisata

WISATA SUAYA Toraja Makam Raja-Raja - Oktober 2020

Suaya
Harga Tiket: Gratis/donasi Jam Buka: 24 Jam No. Telepon: - Alamat: Bulian Masa'bu,Sangalla,Tana Toraja,Sulawesi Selatan,Indonesia,91811.

Suaya merupakan situs wisata sejarah pemakaman raja-raja Sangalla di sisi dinding bukit cadas. Tebing-tebing batu tersebut dipahat dan dibentuk kantung-kantung gua. Destinasi ini juga menjadi tempat ziarah rutin untuk menghormati nenek moyang serta leluhur.

Patung-patung (Tau Tau) para raja dan keluarganya diberi pakaian layaknya pakaian saat mereka hidup dulu. Wisatawan dapat naik ke tebingnya dan melihat peti kayu berukir yang disebut erong. Beberapa batu megalitik dan pusaka-pusaka peninggalan para raja banyak ditemukan di tempat ini.

Harga Tiket Masuk Area Suaya

Memasuki kawasan pemakaman ini tidak ada diberlakukan tiket masuk. Pengunjung bisa datang dan melihat berbagai makan raya yang bersemayam.

Harga tiket
Harga tiket masuk

Baca: Tempat-tempat wisata terbaik di Tana Toraja

Jam Buka

Waktu operasionalJam Buka
Setiap Hari24 jam

Ragam Atraksi Wisata Suaya

Pintu masuk wisata Suaya Toraja
Pintu masuk kawasan wisata Suaya – Foto : GoogleMaps/hernova sitohang

Wisata Suaya telah lama populer di kalangan wisatawan lokal maupun mancanegara. Sejak tahun 1972, Sangalla didokumentasikan oleh National Geographic sehingga menjadikannya termashur di dunia internasional.

Keluarga Kerajaan Swedia, Duta Besar Vatikan, peserta World Bank, serta tamu penting telah berkunjung. Hal tersebut menambah banyak jumlah wisatawan dari berbagai penjuru dunia datang berwisata.

Baca: KETE KESU Toraja Tiket & Keindahan Desa Adat

Naik ke Tebing Batu

Menaiki anak tangga wisata Suaya Toraja Sulawesi Selatan - John Stefanus Chandra
Menaiki anak tangga menuju bagian dalam tebing kubur batu Suaya – Foto : GoogleMaps/John Stefanus Chandra

Situs wisata pemakaman para raja Suaya berada pada lereng-lereng gunung batu yang eksotis. Kubur batu tersebut berada di satu sisi dinding bukit cadas yang dipahat membentuk kantung-kantung.

Untuk melihat-lihat ke dalam bagian lokasi Suaya, wisatawan dapat menaiki tangga batu yang tersedia. Tangga batu yang sudah ada sejak para raja masih hidup tersebut memudahkan akses wisatawan. Dahulu, tempat ini digunakan oleh para raja Sangalla untuk menyendiri dan melakukan pertapaan.

Baca: PATUNG YESUS TORAJA Tiket & Ragam Aktivitas

Menengok ke dalam Gua Batu

Tau-tau di wisata Suaya Toraja
Patung Tau-tau yang diletakkan di wisata Suaya – Foto : GoogleMaps/liu yijie

Sisi dinding bukit cadas Suaya dipahat dan dibentuk kantung-kantung dengan gua-gua batu. Gua-gua tersebut berada cukup tinggi dari permukaan tanah. Liang batu sebanyak 7 buah tersebut merupakan liang dari keturunan Puang Batu, bangsawan Toraja.

Lokasi ini menjadi tempat untuk meletakkan patung-patung (Tau Tau). Tau Tau para raja dan keluarga raja diberi pakaian selayaknya pakaian saat mereka hidup.

Namun banyak Tau Tau tidak dipajang karena rawan dicuri. Banyak orang asing ingin mengoleksi patung dengan pakaian para raja ini. Banyak Tau Tau kini disimpan di bawah rumah Tongkonan oleh pihak keluarga yang berhak.

Berziarah di Area Wisata Suaya

area pemakaman raja-rja di bibir tebing
Wisata pemakaman kubur batu para raja Suaya Toraja Sulawesi Selatan – Foto : GoogleMaps/liu yijie

Sebagai tempat bersemayamnya raja, masyarakat sekitar telah menjadikan Suaya sebagai tempat ziarah rutin. Sebagaimana tradisi mereka yang sangat menghormati para pembesar dan para leluhur.

Lokasi makam batu Suaya dipersembahkan untuk Puang Sanggalla  dan keturunannya. Patung Tau Tau  pun terdapat sebagai simbol jenazah yang dimakamkan di lokasi ini. Uniknya, di situs ini terdapat makam Islam dari keturunan langsung Puang Sanggalla.

Melihat Pusaka Para Raja

Pemakaman Suaya merupakan milik raja-raja Sangalla. Lokasi ini menjadi tempat penyimpanan peninggalan para raja serta pusaka-pusakanya. Beberapa batu dari era megalitikum pun dapat ditemukan di tempat ini.

Ritual Ma Peliang

Ritual Ma Peliang oleh penduduk lokal
Ritual Ma Peliang menjadi daya tarik wisata budaya di Suaya – Foto : Instagram/iqbal_meta

Suaya memiliki slogan ‘sehidup semati satu kubur kita berdua’ sejak sebelum abad ke-16. Di sinilah tempat pemakaman Puang Sanggalla pertama di Tana Toraja bersama isterinya Trangga Bulan. Prosesi ritual adat pemakaman tersebut dikenal dengan istilah Ma Peliang.

Acapkali, jenazah yang telah lama wafat dipindahkan lalu diletakkan bersama jenazah suami atau isterinya. Penguburan ini layaknya cerita Romeo dan Juliet karya termashur Shakespeare yang memperlihatkan cinta abadi. Keduanya kemudian dimakamkan dalam satu liang atau kubur batu.

Mengikuti Sport Tourism

Toraja Marathon melintasi area suaya
Toraja Marathon yang melewati situs wisata Suaya – Foto : Instagram/chandrahamzahmarola

Sport tourism dikembangkan dengan kombinasi alam dan kekayaan budaya demi mengangkat pamor mendunia. Salah satunya Toraja Marathon yang diikuti ratusan peserta dari Indonesia dan mancanegara. Peserta dari Kenya, Australia, Korea, Swedia, Perancis, Jerman, Inggris, China, dan Malaysia turut memeriahkannya.

Toraja Marathon digelar setiap tahun dan  memberikan nilai tambah bagi para peserta. Peserta akan melintasi rentetan keindahan alam di sepanjang perlombaan. Peserta juga diajak melewati lokasi pariwisata, di mana salah satunya adalah Suaya.

Lokasi Wisata Suaya

Objek wisata makam raja ini berada di Bulian Masa’bu, Sangalla, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan 91811. Letaknya sekitar 10 kilometer dari Makale atau 23 kilometer di selatan kota Rantepao. Wisatawan dapat menempuh perjalanan sekitar 45 menit dari kota Makale.

Perhatian: Harga Tiket dapat mengalami perubahan sewaktu-waktu terutama pada musim liburan dan lebaran. Ada baiknya untuk kepastian harga tiket langsung menghubungi tempat wisata terkait.
Sangat BurukBurukBiasaBagusSangat Bagus 5,00 | 1 Pembaca

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan berkomentar
Silakan masukkan nama Anda di sini