Beranda Tiket Wisata

GUNUNG BUDHEG Tiket & Daya Tarik Desember 2021

Gunung BudhegHarga Tiket: Rp5.000Jam Buka: 24 JamNo Telp: -Alamat: Area Gn., Tanggung, Campur Darat, Tulungagung, Jawa Tengah, Indonesia, -

Gunung Budheg adalah gunung berapi non-aktif yang berada di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur. Gunung dengan ketinggian hanya sekitar 585 mdpl ini menempati kawasan selatan Tulungagung. Dengan ketinggian yang tak seberapa, jarang ada yang mengira kalau gunung ini cukup menantang untuk pendakian.

Gunung yang lebih menyerupai bukit ini memiliki dua jalur pendakian. Di sekitar lerengnya terdapat situs bersejarah serta batu yang berkaitan dengan legenda namanya. Di musim tertentu, digelar sejumlah acara kebudayaan yang melibatkan penduduk lokal. Jadi, wisatawan tidak hanya bisa menikmati keindahan alam tetapi juga harmoni budaya di sekitar Gunung.

Tiket Masuk Gunung Budheg

Memasuki kawasan Gunung Budheg, pengunjung tidak perlu merogoh kocek terlalu dalam. Harga tiket masuk Hanya 5000 rupiah sudah termasuk retribusi kebersihan. Pengunjung yang hendak mendaki akan dibekali kantong kresek untuk mengumpulkan sampah non-organik

Tiket Masuk
Harga Tiket Masuk per orangRp5.000

Baca: Destinasi Wisata Pilihan di Tulungagung

Jam Operasional

Sebagai destinasi wisata alami, kawasan wisata gunung ini selalu terbuka bagi pengunjung maupun pendaki. Wisatawan bisa datang kapan saja kemari. Disarankan melakukan pendakian pada dini hari jika ingin mengejar matahari terbit.

Jam Buka
Setiap Hari24 Jam

Pikatan Gunung Budheg

tampak monumen tulisan Gunung Budheg yang terlihat dari lereng gunung
Gunung Budheg adalah salah satu gunung yang terdapat di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur – Foto: Google Maps / 9170 Rolise

Kabupaten Tulungagung di Jawa Timur memiliki banyak destinasi wisata menarik. Daerah ini memang kaya akan budaya serta keindahan alam. Salah satu tujuan wisata yang menjadi ciri khas Tulungagung adalah Gunung Budheg.

Gunung ini memiliki tinggi tak lebih dari 600 mdpl. Di musim kemarau, gunung ini akan tampak kecoklatan karena gersang. Sebaliknya, tampak hijau ketika musim hujan tiba. Gunung ini populer karena menyajikan pemandangan panorama Tulungagung sejauh 360 derajat.

Baca: Jambooland Waterpark Tulungagung Tiket & Wahana

Tak Tinggi Namun Menantang

matahari pagi menyorot salah satu dataran tempat berkemah di Gunung Budheg
Meski tidak setinggi gunung berapi lainnya, namun Gunung Budheg mampu memberikan tantangan tersendiri dengan jalurnya yang cukup ekstrem – Foto: Google Maps / the skinny feet

Dengan ketinggiannya yang tak seberapa, banyak pecinta alam terutama pendaki yang meremehkannya. Dari kejauhan saja gunung ini memang lebih cocok disebut bukit berbatu. Tetapi, prasangka itu dijamin akan sirna begitu mencoba mendaki di salah satu dari dua jalur pendakiannya.

Medan pendakian terjal dengan karakteristik licin ketika musim hujan dan berdebu di musim kemarau. Pendaki yang berpengalaman dan mencari tantangan bisa melewati jalur utara. Jalur ini ditandai dengan Gua Tritis, salah satu situs bersejarah yang bisa ditemukan. Jalur lainnya adalah jalur barat yang cenderung lebih aman.

Jalur Ekstrem

pemandangan Kota Tulungagung yang terlihat dari salah satu puncak Gunung Budheg
Gunung Budheg menyajikan panorama 360 derajat Kabupaten Tulungagung yang menakjubkan – Foto: Google Maps / Edo Cahyono

Mendaki Gunung Budheg membutuhkan waktu kurang lebih tiga jam. Itupun jika cuaca memang cerah dan mendukung pendakian. Di musim hujan, jalan setapak yang harus dilewati akan lebih menantang.

Baca: Pantai Kedung Tumpang: Tiket & Ragam Aktivitas

Pasalnya, jalan berupa tanah akan menjadi basah dan licin. Terdapat tali panjat (webbing) yang bisa digunakan untuk membantu pendakian. Dipadukan dengan kemiringan yang terjal, menapaki jalan menuju puncak akan terasa berat. Terlebih lagi bagi pengunjung yang kurang pengalaman atau tidak berhati-hati.

Kekayaan Flora & Fauna

pemandangan yang terlihat dari Watu Selendang, salah satu dari sekian banyak bebatuan besar di badan Gunung Budheg
Gunung Budheg memiliki beberapa spot foto cantik yang tersebar, salah satunya adalah spot Watu Slendang – Foto: Google Maps / Fauzi Dwi

Mencapai puncak adalah tujuan akhir dari suatu pendakian. Tetapi, jangan lupa untuk menikmati pemandangan sekitar serta kekayaan alamnya. Kawasan alam sekitar gunung dihiasi oleh hutan aneka flora, seperti pohon cendana dan pohon jati. Jika beruntung, pendaki bisa berpapasan dengan hewan yang hidup di gunung ini.

Ayam hutan, elang jawa, dan burung hantu bisa ditemukan di sekitar kawasan gunung. Di beberapa titik bukit berbatu, terdapat kawanan kera yang akan menemani pendaki beristirahat. Gunung Budheg memang diwarnai oleh medan berbatu. Tidak jarang ditemukan batu raksasa di perjalanan menuju puncak.

Jika sudah tiba di puncak, panorama Tulungagung akan jadi hadiah yang paling berharga. Di hari cerah, pendaki akan disuguhkan hijaunya sawah yang mengelilingi perkampungan di Tulungagung. Pemandangan di malam hari pun tidak kalah menakjubkan, dengan kelap-kelip lampu terhampar di kaki gunung.

Puncak Gunung Budheg juga salah satu spot istimewa untuk menyaksikan terbit dan terbenamnya matahari. Di pagi hari, lapisan awan akan menutupi kawasan lereng dan perkampungan. Pendaki seolah berada di atas awan sambil menikmati langit yang perlahan berubah warna.

Wisata Gunung Budheg

pendaki tengah menikmati suasana sambil menyaksikan matahari terbit
Bagi wisatawan pendaki yang ingin memburu sunrise atau sunset, pendakian bisa dimulai dini hari atau sore hari. Ada juga sejumlah titik yang bisa dijadikan area berkemah – Foto: Google Maps / Mohammad Khoirul Rijal

Selain pendakian, Gunung Budheg juga menawarkan pilihan wisata lainnya yang tak kalah menarik. Di bulan tertentu, penduduk sekitar mengadakan kirab budaya serta festival sedekah bumi. Warga lereng gunung akan mengarak hasil panen sebagai wujud rasa syukur. Acara ini biasanya menarik wisatawan terutama dari mancanegara.

Ada juga Festival Gunung Budheg yang diadakan setahun sekali. Festival ini diwarnai oleh berbagai penampilan kesenian dan kebudayaan. Pengunjung akan dihibur di tengah suasana alam Gunung yang menawan. Jika ingin menyaksikan acara-acara ini, hubungi pengelola kawasan wisata untuk mengetahui kalender agenda lebih lengkap.

Fasilitas Gunung Budheg

Gunung Budheg sudah dikembangkan sebagai kawasan konservasi dan wisata alam. Oleh karena itu, pengelola kawasan sudah menyediakan fasilitas yang memadai bagi pengunjung. Fasilitas tersebut di antaranya sarana berupa area parkir, gazebo, gardu pandang, dan aula berkapasitas 80 orang. Ada juga fasilitas flying fox yang akan membuat acara gathering atau outbond semakin meriah.

Keamanan dijamin karena terdapat pos-pos penjaga serta penerangan yang cukup hingga ke puncak. Pengunjung juga tidak akan kerepotan karena fasilitas MCK dan mushola sudah tersedia di sini. Bagi yang ingin bermalam tanpa berkemah, terdapat jasa homestay di rumah penduduk sekitar.

Lokasi Gunung Budheg

Gunung Budheg terletak di sebelah selatan Kota Tulungagung, tepatnya di Desa Tanggung, Kecamatan Campurdarat. Aksesnya cukup mudah dan bisa dicapai dengan kendaraan mobil maupun motor. Dari arah Taman Aloon-Aloon Tulungagung, susuri Jalan Ki Mangun Sarkoro ke arah selatan hingga Kecamatan Boyolangu.

Dari sini, wisatawan tinggal memilih sesuai keinginan jalur pendakian. Jika ingin mendaki lewat Jalur Goa Tritis, belok ke arah Desa Pucung Kidul. Bagi yang ingin menjajal jalur barat, lurus terus ke Kecamatan Campurdarat. Jika bingung, tanyakan pada penduduk sekitar yang dengan senang hati akan menunjukkan jalan.

Tanggapan:

5 / 5. dari 2

Kasi Bintang