Klenteng Sam Poo Kong merupakan tempat bersejarah dengan keindahan bangunan berseni kerajaan China. Luasnya sekitar 3,5 hektare. Klenteng tersebut memiliki sejarah perkembangan Islam yang disebarkan Laksamana Zheng He.

Antara tahun 1405 hingga 1433, Laksamana Zheng He (Ceng Ho) melakukan ekspedisi di Nusantara. Ia seorang pelaut dan penjelajah Tiongkok yang terlahir dengan nama Ma San Bao. Itulah alasan tempat petilasannya menggunakan nama Sam Poo Kong.

Harga Tiket Masuk Klenteng Sam Poo Kong

Wisatawan yang ingin melihat keindahan klenteng ini akan dikenakan biaya tiket yang cukup murah. Tiket dibedakan berdasarkan usia pengunjung.

Harga Tiket Masuk Klenteng Sam Poo Kong
WisatawanArea WisataArea Sembahyang
WeekdayWeekendWeekdayWeekend
DewasaRp7.000Rp10.000Rp27.000Rp28.000
Anak-anakRp5.000Rp8.000Rp15.000Rp15.000
Dewasa AsingRp10.000Rp15.000Rp40.000Rp45.000
Anak-anak AsingRp7.000Rp8.000Rp25.000Rp28.000

Wisatawan dengan tujuan sembahyang, uang tiket masuk akan dikembalikan mengikuti syarat dan ketentuan yang berlaku

Baca: Lawang Sewu Semarang Tiket & 5 Daya Tarik Utama

Jam Buka Sam Poo Kong

Untuk kegiatan wisata, kleteng dibuka mulai dari pagi hingga malam hari. Buka setiap hari kecuali hari Minggu.

Jam Operasional Sam Poo Kong
Senin – Sabtu08.00 – 20.00 WIB

Daya Tarik Wisata Klenteng Sam Poo Kong

Terdapat empat klenteng di Sam Poo Kong. Diantaranya Klenteng Dewa Bumi, Klenteng Juru Mudi, Klenteng Sam Poo Tay Djien, dan Klenteng Kyai Jangkar. Di samping itu, berikut bagian-bagian menarik dari Sam Poo Kong :

1. Keunikan Arsitektur Klenteng Sam Poo Kong

Suasana malam klenteng sam po kong
Suasana malam di Klenteng Sam Poo Kong menjadi daya tarik tersendiri. Foto: Google Maps/Resa Ardianto

Kelenteng Sam Poo Kong memiliki percampuran corak China dan Jawa. Bangunannya mirip rumah Joglo yang tidak menggunakan sekat dinding. Desain atap limasan tumpuk menurun khas rumah Jawa dengan penopang konstruksi balok tanpa kuda-kuda. Beberapa bagian klenteng memiliki pahatan batu menyerupai candi-candi Jawa.

Unsur China terlihat dari nuansa merah yang punya arti keberuntungan. Terdapat juga ornamen relief naga, burung hong, dan kura-kura pada tiang struktur dan di alas patung. Ujung atap meruncing naik sesuai karakter orang China yang selalu bersemangat.

Menariknya, kelenteng ini juga punya unsur Islam. Zeng He sendiri dipercaya menganut agama Islam. Ini terlihat pada penataan altar gua batu sehingga umat yang beribadah menghadap barat laut. Dalam kepercayaan Muslim, barat laut berarti menghadap ke Mekkah. Corak Islam juga terlihat pada bagian langit-langit berwarna hijau dan keberadaan beduk.

Baca: SALOKA PARK Semarang Tiket & 7 Wahana Top

2. Tempat Pemujaan Dewa Bumi

Dewa Bumi merupakan dewa rezeki dan berkah. Kelahiran Dewa Bumi dirayakan setiap tanggal 2, bulan 2 kalender Tionghoa. Sementara setiap tanggal 15 bulan 8 kalendar Tionghoa dirayakan sebagai hari ucapan terima kasih untuk Dewa Bumi. Umat akan memberikan kue rembulan sebagai ucapan syukur rezeki sepanjang tahun kemarin.

3. Makam Kyai Juru Mudi

Di belakang meja altar, nisan makam Wang Jing Hong terukir tulisan Makam Kjai Djoeroemoedi. Tinggi makam 1,5 meter dan dikelilingi kelambu.

Wang Jing Hong adalah nahkoda (juru mudi) Laksamana Zeng He. Kedatangannya karena sakit menjadi asal muasal Klenteng Sam Poo Kong. Ia harus beristirahat di Semarang untuk mendapat pengobatan. Setelah sembuh, ia memilih tetap tinggal di Semarang hingga tutup usia.

Wang Jing Hong meninggal pada usia 87 tahun dan dimakamkan di samping gua Sam Poo Kong. Makam tersebut dikenal dengan sebutan Makam Kyai Juru Mudi. Makam ini diziarahi khususnya setiap malam Selasa Kliwon dan malam Jumat Kliwon.

4. Tempat Pemujaan Sam Poo Kong / Sam Poo Tay Djien

arsitektur gedung klenteng ibadah sam poo kong semarang jawa tengah
Uniknya daya tarik seni arsitektur dan keagamaan Klenteng Sam Poo Kong.
Foto : Instagram/wisata.sampookong

Inilah tempat utama bagi umat sembahyang pada Sam Poo Kong. Dinding luarnya dihiasi relief perjalanan Laksamana Zheng He selama 30 tahun di abad ke-15. Bebatuan yang digunakan untuk relief ini berasal dari Tiongkok. Sementara ukirannya dikerjakan seniman Bali.

Ada dua patung kecil simbol kedatangan Zheng He ke Semarang. Patung pertama berwajah hitam dari cendana, melambangkan kedatangan pertama Zheng He tahun 1406. Patung kedua berwajah merah dari porselen, melambangkan kedatangan kedua Zheng He tahun 1416.

Sementara itu ada satu patung besar Sam Poo Kong di tengah-tengah dari emas dan perunggu. Patung besar ini hanya sekedar simbol. Yang memiliki nilai penting justru dua patung yang berukuran kecil.

Baca: Taman Wisata KOPENG Tiket & 6 Aktivitas Seru

5. Gua Gedung Batu

Lokasi utama klenteng ini ada pada Gua Batu. Gua Gedung Batu berada di ruang bawah klenteng. Dipercaya menjadi tempat petilasan/ruang sembahyang Laksamana Zheng He.

Gua tidak bisa diakses banyak orang. Ada pembatas berupa jeruji besi. Yang terlihat dari luar hanya patung Zeng He di tengah ruangannya.

Di dalam Gedung Batu terdapat sumur berisi mata air yang dianggap suci. Air ini tidak boleh digunakan untuk sumpah, perceraian atau air minum. Pengunjung diperbolehkan mengambil air dari sumur dengan asistensi.

6. Patung Zheng Ho di Klenteng Sam Poo Kong

patung laksamana zeng he setinggi 10,7 meter
Patung Laksamana Zeng He setinggi 10,7 meter di pelataran Sam Poo Kong. Foto : Instagram/wisata.sampookong

Patung ini memiliki tinggi 10,7 meter. Patung perunggu ini lebih tinggi dibanding patung serupa di Malaysia.

Keberadaan Zeng He membuat klenteng dikunjungi peziarah dari penganut Tridharma maupun pemeluk Islam. Karena ia turut menyebarkan Islam selama ekspedisinya di nusantara.

Baca: KAMPUNG PELANGI Semarang Tiket & 5 Pesona Artistik

7. Makam Kyai Djangkar, Tempat Pemujaan Kong Hu Cu & Rumah Arwah Hoo Ping

Di gedung ini ada tiga tempat pemujaan. Di sisi paling kiri ada Makam Kyai Djangkar. Dipercaya, di sinilah letak jangkar sekoci jatuh ketika armada Zheng He pertama datang ke Jawa.

Di tengah, ada tempat pemujaan untuk pendiri agama Kong Hu Cu. Posisinya mengambil porsi paling besar.

Kemudian paling kanan Rumah Arwah Hoo Ping (arwah yang tidak dirawat keluarganya, termasuk awak kapal Zeng He). Arwah Hoo Ping diperingati tiga kali dalam setahun: sehari sebelum Imlek, saat Ceng Beng dan saat upacara Ulambama.

8. Tempat Kyai Nyai Tumpeng – Juru Masak

Kyai Nyai Tumpeng adalah juru masak Zheng He. Dulunya ini tanah biasa. Sampai ada seorang suhu datang untuk sembahyang dan kerasukan. Ia menyebut-nyebut “Tumpeng! Tumpeng!”. Maka yayasan membuatkan tempat ini sebagai penghormatan terhadap Han Li Bao, sang juru masak.

9. Tempat Nyai Cundrik Bumi

Dulunya, area ini tempat penyimpanan dan perawatan pusaka. Di sini merupakan tempat gua lama berada sebelum dipindahkan karena longsor. Sekarang hanya menjadi simbolisasi saja dan tidak ada lagi pusaka di tempat ini.

10. Pohon Rantai

Di dekat tempat pemujaan Kyai Jangkar terdapat pohon unik. Bentuk dahannya menyerupai rantai  atau tambang kapal. Orang dulu percaya batang itu terbentuk dari rantai kapal Zeng He yang dilempar ke tanah.

11. Festival di Sam Poo Kong

Sewa kostum dan festival
Wisatawan dapat menyewa kostum dan berfose ala Kerajaan Tiongkok di Klenteng Sam Poo Kong. Foto : Instagram/wisata.sampookong

Sam Poo Kong rutin mengadakan festival Zeng He. Festival ini untuk memperingati HUT Sam Poo Kong sekaligus peringatan kedatangan Laksamana Zeng He di Semarang. Festival peringatan ini diadakan antara Juli hingga Agustus setiap tahunnya.

Kebanyakan pengunjung datang ke Sam Poo Kong untuk berburu foto. Namun perlu diingat bahwa Sam Poo Kong merupakan tempat ibadah. Pengunjung diharap menjaga sikap dan ketertiban untuk menghormati umat yang beribadah.

Wisatawan juga bisa berkunjung saat Imlek karena suasana kelenteng akan lebih ramai dan menarik. Peringatan Imlek di Klenteng Sam Poo Kong berisi kegiatan bazar kuliner, lomba kreasi tumpeng, keroncong, barongsai, kostum figure, reog bali. Puncak acara digelar pertunjukan tari Gambang Semarang dan perlombaan barongsai.

Lokasi Klenteng Sam Poo Kong

Kleteng ini bisa dikunjungi di Jl. Simongan No.129, Bongsari, Semarang Barat, Kota Semarang, Jawa Tengah 50148. Informasi lebih lanjut silakan menghubungi (024) 7605277.

Perhatian: Harga Tiket dapat mengalami perubahan sewaktu-waktu terutama pada musim liburan dan lebaran. Ada baiknya untuk kepastian harga tiket langsung menghubungi tempat wisata terkait.
Very PoorPoorAverageGoodExcellent 5,00 / 1 pembaca