Beranda Tiket Wisata

Makam Sunan Giri Wisata Religi & Sejarah Gratis - Juli 2022

0
Harga Tiket Masuk Makam Sunan Giri : GratisJam Buka: 24 JamNo Telp: -Alamat: Jl. Sunan Giri, Pedukuhan, Kebomas, Gresik, Jawa Timur, Indonesia, -

Sejarah masuknya Islam ke Indonesia tak lepas dari peran pada Wali Songo. Salah satu wali yang makamnya masih sering dikunjungi sampai sekarang yaitu Makam Sunan Giri. Makam ini terletak di daerah Gresik, Jawa Timur, tepatnya di Bukit Giri.

Karena lokasinya di dataran tinggi maka bagi ingin pergi ke makam harus menaiki beberapa anak tangga yang tinggi. Meskipun begitu, tangganya dibuat senyaman mungkin agar mudah untuk bagi para pengunjung. Selain tangga, pengunjung juga harus melalui 3 halaman sebelum sampai ke lokasi makam.

Tidak hanya makam, di sini juga terdapat museum yang berisi barang-barang peninggalan milik Sunan Giri. Selain museum, ada juga bangunan Giri Kedaton yang merupakan bekas pesantren yang didirikan Sunan Giri. Setelah Sunan Giri menjadi pemimpin kerajaan Giri Kedaton, bangunan tersebut berubah menjadi kantor pemerintahan.

Harga Tiket Masuk ke Makam Sunan Giri

Untuk mengunjungi makam Sunan Giri tidak perlu membayar tiket masuk. Di sini hanya tersedia beberapa kotak amal untuk menampung sedekah pengunjung. Begitu juga jika berkunjung ke Museum Giri dan Giri Kedaton tidak ada pungutan biaya masuk. Namun bagi yang membawa kendaraan, maka hanya perlu membayar biaya parkir.

Harga Tiket Masuk dan Parkir
Makam Sunan GiriGratis
Museum GiriGratis
Giri KedatonGratis
Parkir motor/mobilRp5.000/Rp10.000

Baca: Dynasty Water World Gresik Tiket & Wahana

Jam Buka Makam Sunan Giri

Makam Sunan Giri dibuka setiap hari selama 24 jam. Agar bisa menikmati suasana dengan nyaman, sebaiknya datang ketika cuaca cerah. Lalu, jika ingin lebih khusyuk dalam berdoa di sini, coba datang saat hari biasa.

Jam Operasional
Setiap hari24 jam

Wisata Religi dan Mitos Buah Mengkudu di Area Makam

Bagian dalam area makam Sunan GIri
Makam Sunan Giri dikenal sebagai area wisata religi dan sejarah Islam yang populer di seluruh Indonesia. Foto: Google Map/Defid Ubaidillah

Makam Sunan Giri merupakan kawasan wisata religi yang populer di Indonesia. Lokasi makam berada di Bukit Giri. Untuk sampai ke sini pengunjung harus menaiki anak tangga yang tinggi. Sebelum masuk ke area makam, terdapat 3 halaman yang cukup luas.

Biasanya, pengunjung yang datang ke sini bertujuan untuk berziarah dan mengirimkan doa untuk Sunan Giri. Terdapat tempat wudu dan musala di dekat makam. Makam ini banyak didatangi peziarah pada saat-saat tertentu seperti malam jumat dan hari libur nasional.

Di sekitar kawasan makam terdapat pasar dan kios-kios. Setelah berdoa di makam, biasanya pengunjung akan mencari oleh-oleh dan souvenir khas Gresik.  Selain pasar, di sini juga terdapat pohon mengkudu. Buah dari pohon ini dipercaya bisa mengobati berbagai macam penyakit. Selain penyakit, khasiat buat ini juga dipercaya bisa membantu pasangan yang ingin memiliki keturunan. Hal itu membuat pengunjung seringkali memburu buah mengkudu ini.

Baca: Pantai Delegan Gresik Tiket & Daya Tarik

Mengunjungi Situs Giri Kedaton

Bangunan Giri Kedaton di atas bukit
Giri Kedaton merupakan salah satu tempat wisata yang menawarkan wisata religi dan sejarah Islam di daerah Giri, Gresik. Foto: Google Map/Zakky Boyz

Giri Kedaton merupakan sebuah situs peninggalan zaman pemerintahan Sunan Giri. Bangunan ini berdiri pada tahun 1487 Masehi dan berfungsi sebagai pesantren. Pesantren menjadi pusat pembelajaran agama Islam di Giri. Situs ini terletak di atas perbukitan dengan ketinggian 77 mdpl. Bangunan ini berdiri hanya 200 meter dari Makam Sunan Giri. Lokasi berdirinya situs ini dipilih atas petunjuk dari Syekh Maulana Ishaq, ayah dari Sunan Giri. Sama seperti ayahnya, Sunan Giri juga memilih area tersebut berdasarkan segenggam tanah yang Ia peroleh dari Samudera Pasai.

Pengunjung yang datang ke situs ini bisa menikmati wisata sejarah dan religi sekaligus. Arsitektur bangunan ini masih terjaga keasliannya. Pada Babad Gresik tertulis bahwa bangunan situs ini merupakan istana bertingkat 7. Hal ini tak lepas karena bentuk bangunan ini yang berupa 7 undakan.

Dari 7 undakan, sementara ini baru ditemukan 5 teras. Struktur bangunan teras ini tingkatannya serupa kaki dan tubuh bangunan candi. Di dalam situs ini terdapat makam dari Raden Supeno, putra dari Sunan Giri. Selain itu, terdapat juga makam dari Empu Supo, yaitu pengrajin keris yang digunakan oleh Sunan Giri. Pengunjung yang datang ke sini biasanya juga berdoa dan beribadah di sekitar kawasan makam.

Baca: ALUN-ALUN GRESIK 5 Daya Tarik Istimewa

Melihat Sejarah di Museum Giri

Al Quran kuno yang ada di Museum Giri
Di Museum Giri terdapat barang-barang peninggalan yang milik Sunan Giri dan barang hibah dari wilayah lain. Foto: Google Map/Ananda Febrina Dewi

Selain makam dan Giri Kedaton, pengunjung juga biasanya akan menyempatkan ke Museum Giri. Bangunan museum ini terdiri dari 2 tingkat. Daya tarik dari museum ini yaitu adanya beberapa barang peninggalan milik Sunan Giri. Barang-barang tersebut antara lain yaitu serban, sajadah, Al Quran kuno, rebana, pelana kuda, dan keris Kalam Munyeng.

Di museum ini juga tersimpan barang-barang hibah yang dari wilayah lain kepada pemerintahan Sunan Giri. Ada beduk kuno dari Masjid Manyar dan beberapa Guci Kuno. Sunan Giri juga pernah menerima Al Quran dan fragmen Al Quran berbahan kertas dari Eropa dengan tinta dari Cina.

Selanjutnya, pada lantai 1 museum ini terdapat juga barang-barang lain yang tidak berkaitan dengan penyebaran agama Islam di Indonesia. Barang-barang itu yakni artefak dan fosil manusia purba. Museum ini diberi nama yang sama dengan Sunan Giri untuk mengenang salah satu tokoh dari Wali Songo.

Penamaan tersebut juga untuk menghormati jasa beliau dalam menjadikan Giri sebagai bandar dagang dan pusat budaya pesisir. Peresmian Museum Giri terlaksana pada tahun 2003. Tujuan pembangunan museum ini yaitu sebagai tempat untuk mengetahui perkembangan Islam di daerah Gresik. Awalnya, lokasi museum ini berada di dekat makam salah seorang wali, yakni Maulana Malik Ibrahim. Namun, pada 2013, Pemerintah Kabupaten Gresik memindahkannya ke komplek makam Sunan Giri.

Baca: WAGOS Wisata Alam Gosari Gresik Tiket & Ragam Spot Foto

Sedikit Sejarah Sunan Giri

Sunan Giri merupakan salah satu tokoh dari Wali Songo yang menyebarkan agama Islam di Indonesia. Beliau lahir pada tahun 1442 Masehi dari sepasang suami istri, yaitu Syekh Maulana Ishaq dan Dewi Sekardadu.

Saat masih anak-anak, Sunan Giri memiliki nama kecil Joko Samudro. Nama tersebut adalah pemberian dari ibu angkatnya yaitu Nyai Ageng Pinatih. Sunan Giri merupakan salah satu murid dari pamannya, yakni Sunan Ampel. Saat berguru dengan Sunan Ampel, Sunan Giri mendapat julukan Ainul Yaqin. Kemudian, saat dewasa, ayahnya mengganti namanya menjadi Raden Paku.

Sunan Giri kemudian menikah dengan Dewi Murtasiah, yaitu putri dari Sunan Ampel dan bermukim di Giri. Di sini Sunan Giri membangun pesantren yang diberi nama Giri Kedaton. Pesantren Giri merupakan pesantren yang memiliki pengaruh besar di Pulau Jawa. Bahkan, pengaruh tersebut juga sampai ke daerah lainnya seperti Madura, Lombok, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku.

Pesantren ini memiliki pengaruh besar dalam menyebarkan agama Islam di wilayah Indonesia bagian Timur. Sunan Giri juga pernah diangkat menjadi pemimpin di kerajaan Giri Kedaton. Kedudukannya tersebut mendapatkan nama tetunggul khalifatul mukminin atau pemimpin segenap kaum mukmin.

Fasilitas di Makam Sunan Giri

Di kawasan Makam Sunan Giri sudah tersedia beberapa fasilitas umum. Fasilitas tersebut yaitu toilet, warung makan, pasar, dan lahan parkir yang cukup luas di area bawah makam. Selain itu, di sini juga terdapat musala dan tempat wudu yang nyaman. Fasilitas menarik lain yaitu museum dan bangunan bersejarah peninggalan Sunan Giri.

Lokasi Makam Sunan Giri

Makam Sunan Giri terletak di Dusun Giri Gajah, Desa Giri, Kecamatan Kebomas, Kabupaten Gresik, Jawa Timur. Lokasi makam ini berada 4 kilometer dari pusat kota Gresik. Dari pusat kota arahkan kendaraan menuju ke kawasan Bukit Giri. Sesampainya di sana, pengunjung bisa bertanya kepada warga sekitar mengenai lokasi tepat dari makam. Selain bertanya, bisa juga menggunakan Google Map sebagai penunjuk arah.

Tanggapan:

4.7 / 5. dari 21

Berikan Rating