Monumen Jogja Kembali
Harga Tiket: Rp10.000 Jam Buka: 08.00 - 14.00 No. Telepon: 0274868225 Alamat: Jl. Ringroad Utara, Jongkang, Sariharjo,Ngaglik,Sleman,Daerah Istimewa Yogyakarta,Indonesia ,55581.

Menyusuri Ring Road Utara Yogyakarta, akan tampak dari kejauhan sebuah bangunan putih. Bentuknya kerucut seperti tumpeng, dengan tinggi sekitar 32 meter. Inilah bangunan bersejarah Monumen Jogja Kembali atau biasa disebut Monjali.

Monjali dibangun untuk memperingati perebutan kembali Jogja dari tangan Belanda. Inilah mengapa dinamakan Monumen Jogja Kembali. Jika dilihat dari sisi sejarahnya, Monjali memiliki kemiripan dengan gedung Juang 45 Jakarta.

Harga Tiket Masuk Monumen Jogja Kembali

Untuk berwisata sekaligus belajar mengenai sejarah Indonesia, tidak memerlukan biaya mahal. Monjali menetapkan tarif yang terbilang murah untuk tiket masuknya.

Harga Tiket Masuk Monumen Jogja Kembali
Per OrangRp10.000

 

Baca: Keraton Yogyakarta Tiket & Area Wisata

Jam Buka Monjali

Objek wisata bersejarah ini dibuka setiap hari. Waktu buka mulai dari pagi hari hingga sore. Sehingga pengunjung dapat puas berkeliling objek wisata.

Jam Operasional
Jam Operasional New Normal08.00 – 14.00 WIB
Senin – Jumat08.00 – 16.00 WIB
Sabtu – Minggu08.00 – 16.30 WIB

Napak Tilas Perjuangan Rakyat Indonesia Merebut Jogja

Replika Kapal Pinisi. Foto: Gmap/Dani Sepri

Perjuangan Indonesia merebut kembali Jogja dari tangan Belanda tergambarkan di Monjali. Tidak kurang dari 1.000 koleksi diorama mengisahkan serangan umum 1 Maret 1949. Dari diorama ini, pengunjung dapat menyaksikan betapa Indonesia ingin mengembalikan kemerdekaannya.

Sembari menyaksikan berbagai diorama ini, pengunjung semakin dibuat merinding mengingat masa lalu. Karena pengunjung akan diputarkan musik lagu – lagu kebangsaan. Supaya para pengunjung dapat merasakan suasana pada masa penjajahan dulu.

Baca: Studio Alam Gamplong Tiket & 6 Fakta Menarik

Berbagai macam benda bersejarah yang pernah dikenakan pejuang pada masa lalu, dipajang di sini. Mulai dari pakaian, senjata, serta benda lainnya. Bahkan, kereta kuda yang membawa Jenderal Soedirman pun turut dipamerkan.

Mengagumi Keunikan Bangunan Monumen Jogja Kembali

Gedung Museum Jogja Kembali yang unik mengerucut
Monumen Jogja Kembali. Foto: Gmaps/Mendi Romdani

Berdiri di atas lahan seluas 5,6 hektar, Monjali tampak gagah dengan bangunan khasnya. Monjali didesain dengan empat pintu masuk sesuai dengan arah mata angin. Pintu barat dan timur menuju lantai satu, sementara utara dan selatan menuju lantai dua.

Bangunan Monjali sendiri didirikan jauh setelah Indonesia merdeka, yaitu pada 29 Juni 1985. Ada keunikan dari Monjali yang apabila ditarik garis lurus dari udara. Monjali berada satu garis lurus dengan Keraton Yogyakarta, Tugu, dan Gunung Merapi.

Baca: Candi Borobudur Tiket & Aktivitas

Monumen Jogja Kembali memiliki tiga lantai. Tidak ada urutan khusus lantai mana yang harus pertama kali dikunjungi. Sehingga, pengunjung dapat bebas mulai menyusuri dari lantai manapun.

Lantai Pertama Museum Jogja Kembali

diorama perjuangan rakyat jogjakarta di museum jogja kembali
Replika yang ada di lantai 1. Foto: Gmaps/Sinta Pujiastuti

Pada lantai pertama, terdapat empat ruang museum. Benda koleksi dipajang diantaranya replika, foto, dokumen, evokatif dapur umum, serta berbagai senjata. Di setiap benda bersejarah dan replika, terdapat keterangan yang memuat informasi mengenai objek tersebut.

Di setiap diorama yang dipamerkan, pengunjung dapat melihat peristiwa bersejarah yang terjadi. Selain itu, terdapat suara di setiap peristiwa yang menggambarkan adegan dalam diorama. Ada juga diorama pada 17 Agustus 1949, saat bendera merah putih dikibarkan.

Baca: Museum Benteng VREDEBURG Tiket & Koleksi

Pada bagian luar, terdapat relief di dinding monumen. Sedikitnya ada 40 buah relief Perjuangan Fisik dan Diplomasi Perjuangan Bangsa Indonesia. Semuanya adalah peristiwa sejak 17 Agustus 1945 hingga 28 Desember 1949.

Lantai Tiga Monumen Jogja Kembali

Lantai tiga terdapat ruang keheningan, di dalamnya tidak banyak replika maupun diorama. Melainkan hanya sebuah bendera merah putih beserta tiangnya. Pada dindingnya, pengunjung dapat melihat relief berupa tangan memegang bambu runcing.

Ketika memasuki ruang hening ini, pengunjung diharapkan mengheningkan cipta sesaat. Untuk menghargai para pejuang yang telah gugur memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Suasana hening di sini dapat membuat siapapun merinding, mengingat jasa para pahlawan.

Baca: Museum Ullen Sentalu Tiket & Aktivitas

Karena gema yang ditimbulkan dalam ruangan, langkah kaki pengunjung pun dapat terdengar. Namun sayang, di sini terdapat tulisan bahwa ruangan dapat digunakan untuk arena bermain anak. Sehingga terkadang kesan hening justru hilang.

Taman Lampion Suasana Malam Monumen Jogja Kembali

taman lampion di monumen jogja kembali monjali
Taman Lampion di malam hari. Foto: Gmap/Wisnu Agung

Bagian luar Monjali, semakin meriah dengan adanya taman lampion di malam hari. Pengunjung dapat berfoto dengan berbagai lampion yang dibentuk bermacam – macam. Tidak hanya lampion, ada juga berbagai mainan anak juga makanan yang dijajakan.

Baca: Candi Prambanan Tiket & Aktivitas

Alamat Monumen Jogja Kembali

Monumen Jogja Kembali berada di Ring Road Utara. Berada di Kelurahan Jongkang, Kecamatan Ngaglik, Kabupaten Sleman. Pengunjung dapat mengakses lokasi dengan kendaraan pribadi maupun umum. Pengunjung dapat menghubungi Monjali di nomor 0274-868-225.

Perhatian: Harga Tiket dapat mengalami perubahan sewaktu-waktu terutama pada musim liburan dan lebaran. Ada baiknya untuk kepastian harga tiket langsung menghubungi tempat wisata terkait.
Sangat BurukBurukBiasaBagusSangat Bagus 4,62 | 21 Pembaca

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan berkomentar
Silakan masukkan nama Anda di sini